Standar

Kabupaten Klaten



Kabupaten Klaten

Lambang Kabupaten Klaten
Peta lokasi Kabupaten Klaten
Koordinat : –
Motto: Bersinar
Provinsi Jawa Tengah
Ibu kota Klaten
Luas 655,56 km²
Penduduk
· Jumlah 1.121.000 (2003)
· Kepadatan 1.710 jiwa/km²
Pembagian administratif
· Kecamatan 26
· Desa/kelurahan 401
Dasar hukum UU No. 13/1950
Tanggal
Hari jadi {{{hari jadi}}}
Bupati Sunarno
Kode area telepon 0272
APBD {{{apbd}}}
DAU Rp. 404.869.000.000

Situs web resmi: –

Kabupaten Klaten (Bahasa Jawa: Klathèn), adalah sebuah kabupaten di Provinsi Jawa Tengah. Ibukotanya adalah Klaten. Kabupaten ini berbatasan dengan Kabupaten Boyolali di utara, Kabupaten Sukoharjo di timur, serta Provinsi Daerah Istimewa Yogyakarta di selatan dan barat. Kompleks Candi Prambanan, salah satu kompleks candi Hindu terbesar di Indonesia, berada di Kabupaten Klaten.

//

Geografi

Sebagian besar wilayah kabupaten ini adalah dataran rendah dan tanah bergelombang. Bagian barat laut merupakan pegunungan, bagian dari sistem Gunung Merapi. Ibukota kabupaten ini berada di jalur utama SoloYogyakarta.

Pembagian Administrasi

Kabupaten Klaten terdiri atas 26 kecamatan, yang dibagi lagi atas sejumlah desa dan kelurahan. Ibukota kabupaten ini adalah Klaten, yang sebenarnya terdiri atas tiga kecamatan yaitu Klaten Utara, Klaten Tengah, dan Klaten Selatan. Klaten dulunya merupakan Kota Administratif, namun sejak diberlakukannya Undang-undang Nomor 22 tahun 1999 tentang Pemerintahan Daerah, tidak dikenal adanya kota administratif, dan Kota Administratif Klaten kembali menjadi bagian dari wilayah Kabupaten Klaten.


Sejarah

Asal mula nama

Ada dua versi yang menyebut tentang asal muasal nama Klaten. Versi pertama mengatakan bahwa Klaten berasal dari kata kelati atau buah bibir. Kata kelati ini kemudian mengalami disimilasi menjadi Klaten. Klaten sejak dulu merupakan daerah yang terkenal karena kesuburannya.

Versi kedua menyebutkan Klaten berasal dari kota Melati. Kata Melati kemudian berubah menjadi Mlati. Berubah lagi jadi kata Klati, sehingga memudahkan ucapan kata Klati berubah menjadi kata Klaten. Versi ke dua ini atas dasar kata-kata orangtua sebagaimana dikutip dalam buku Klaten dari Masa ke Masa yang diterbitkan Bagian Ortakala Setda Kab. Dati II Klaten Tahun 1992/1993.

Melati adalah nama seorang kyai yang pada kurang lebih 560 tahun yang lalu datang di suatu tempat yang masih berupa hutan belantara. Kyai Melati Sekolekan, nama lengkap dari Kyai Melati, menetap di tempat itu. Semakin lama semakin banyak orang yang tinggal di sekitarnya, dan daerah itulah yang menjadi Klaten yang sekarang.

Dukuh tempat tinggal Kyai Melati oleh masyarakat setempat lantas diberi nama Sekolekan. Nama Sekolekan adalah bagian darinama Kyai Melati Sekolekan. Sekolekan kemudian berkembang menjadi Sekalekan, sehingga sampai sekarang nama dukuh itu adalah Sekalekan. Di Dukuh Sekalekan itu pula Kyai Melati dimakamkan.

Kyai Melati dikenal sebagai orang berbudi luhur dan lagi sakti. Karena kesaktiannya itu perkampungan itu aman dari gangguan perampok. Setelah meninggal dunia, Kyai Melati dikuburkan di dekat tempat tinggalnya.

Sampai sekarang sejarah kota Klaten masih menjadi silang pendapat. Belum ada penelitian yang dapat menyebutkan kapan persisnya kota Klaten berdiri. Selama ini kegiatan peringatan tentang Klaten diambil dari hari jadi pemerintah Kab Klaten, yang dimulai dari awal terbentuknya pemerintahan daerah otonom tahun 1950.

Hari jadi

Daerah Kabupaten Klaten semula adalah bekas daerah swapraja Surakarta. Kasunanan Surakarta terdiri dari beberapa daerah yang merupakan suatu kabupaten. Setiap kabupaten terdiri atas beberapa distrik. Susunan penguasa kabupaten terdiri dari Bupati, Kliwon, Mantri Jaksa, Mantri Kabupaten, Mantri Pembantu, Mantri Distrik, Penghulu, Carik Kabupaten angka 1 dan 2, Lurah Langsik, dan Langsir.

Susunan penguasa Distrik terdiri dari Pamong Distrik (1 orang), Mantri Distrik (5), Carik Kepanawon angka 1 dan 2 (2 orang), Carik Kemanten (5 orang), Kajineman (15 orang).

Pada zaman penjajahan Belanda, tahun 1749, terjadi perubahan susunan penguasa di Kabupaten dan di Distrik. Untuk Jawa dan Madura, semua propinsi dibagi atas kabupaten-kabupaten, kabupaten terbagi atas distrik-distrik, dan setiap distrik dikepalai oleh seorang wedono.

Pada tahun 1847 bentuk Kabupaten diubah menjadi Kabupaten Pulisi. Maksud dan tujuan pembentukan Kabupaten Pulisi adalah di samping Kabupaten itu menjalankan fungsi pemerintahan, ditugaskan pula agar dapat menjaga ketertiban dan keamanan dengan ditentukan batas-batas kekuasa wilayahnya.

Berdasarkan Nawala Sampeyan Dalem Ingkang Sinuhun Kanjeng Susuhunan Pakubuwana Senopati Ing Alaga Abdul Rahman Sayidin Panata Gama VII, Senin Legi 23 Jumadikir Tahun Dal 1775 atau 5 Juni 1847 dalam bab 13 disebutkan :

“……………………………….” KratonDalam Surakarta Adiningrat Nganakake Kabupaten cacah enem.

“………………………………” Kabupaten cacah enem iku Nagara Surakarta, Kartosuro, Klaten, Boyolali, Ampel, lan Sragen.

“………………………………” Para Tumenggung kewajiban rumeksa amrih tata tentreme bawahe dhewe-dhewe serta padha kebawah marang Raden Adipati.

Perubahan luas daerah

Luas daerah Kabupaten Klaten mengalami beberapa kali perubahan. Klaten pada mulanya adalah tanpa kecamatan Jatinom dan Polanharjo. Kedua kecamatan semula merupakan wilayah kabupaten Boyolali, dan baru digabungkan tanggal 11 Oktober 1895.

Kelurahan

Semenjak terbentuknya onderdistrik, daerah onderdistrik terdiri dari beberapa dukuh. Sebagian dukuh-dukuh itu merupakan daerah kekuasaan seorang Demang. Gaji seorang Demang berupa tanah pituas.

Luas tanah pituas antara Demang yang satu dan yang lainnya berbeda-beda, sesuai dengan besar kecilnya jasa yang diberikan kepada Kasunanan. Penerima terkecil dinamakan Bekel, kemudian Demang, Ronggo, dan terbesar disebut Ngabei.

Pada tahun 1914 dibentuk kelurahan, yang merupakan penggabungan dari beberapa dukuh. Tanah pituas yang semula untuk gaji Bekel, Demang, Ronggo, dan Ngabei, diberikan pada kelurahan sebagai milik Desa yang kemudian mejadi lungguh pamong desa. Struktur organisasi Kelurahan terdiri dari Lurah, Kamituwa, Carik, Kebayan, Modin, dan Ulu-ulu.

Tahun 1957 dilakukan pemblengketan atau penggabungan beberapa kelurahan, atas ketentuan kasunanan bahwa setiap Kelurahan paling sedikit harus berpenduduk 1300 orang. Peristiwa itu dikenal sebagai masa kompleks.

Sebelumnya, di Klaten telah dilakukan penggabungan karena alasan lain. Masa kompleks di Klaten telah terjadi sejak tahun 1917. di beberapa onderdistrik, penggabungan Kelurahan dilakukan karena beberapa Kelurahan tidak mempunyai tanah untuk kas desa maupun untuk lungguh pada pegawainya. (Sumber: Selintas Hasil Pembangunan Kabupaten Klaten, h. 11-15)

Pariwisata

Di Jatinom, upacara tradisional Sebaran Apem Yaqowiyu diadakan setiap bulan Sapar. Di Palar, Trucuk, Klaten bersemayam pujangga dari Kraton Solo bernama Ronggo Warsito. Keindahan alam dapat dinikmati di daerah Deles, sebuah tempat sejuk di lereng Gunung Merapi. Rowo Jombor tempat favorit untuk melihat waduk. Terdapat juga Museum Gula, di Gondang Winangun yang terletak sepanjang jalan Klaten – Yogyakarta.

Di Kecamatan Tulung sebelah timur terdapat serangkaian tempat bermunculannya mata air pegunungan yang mengalir sepanjang tahun, dan dijadikan obyek wisata. Wisata yang bisa dinikmati di sana adalah wisata memancing dan pemandian air segar. Banyak tempat pemandian yang bisa dikunjungi baik yang berbayar maupun tidak berbayar, seperti Umbul Nilo (gratis), Umbul Penganten (gratis), Umbul Ponggok (berbayar), Umbul Cokro (berbayar) dan umbul lainnya. Namun kalau untuk wisata memancing semua harus berbayar karena dikelola oleh usaha warga. Letak pemancingan yang terkenal adalah di desa Janti. Sambil memancing pengunjung dapat juga menikmati masakan ikan nila, lele, atau mas goreng berbumbu sambel khas dengan harga sangat terjangkau. Tiap hari libur perkampungan ini sering mengalami kemacetan karena membludaknya pengunjung dari kota Solo, Semarang dan Yogya.

Di Kecamatan Bayat, Klaten, tepatnya di kelurahan Paseban, Bayat, Klaten terdapat Makam Sunan Bayat atau Sunan Pandanaran atau Sunan Tembayat yang memiliki desain arsitektur gerbang gapura Majapahit. Makam ini menjadi salah satu tempat wisata ziarah Para Wali. Pengunjung dapat memarkir kendaraan di areal parkir serta halaman Kelurahan yang cukup luas. Setelah mendaki sekitar 200 anak tangga, akan ditemui pelataran dan Masjid. Pemandangan dari pelataran akan nampak sangat indah di pagi hari.

2 responses »

  1. Empat Alasan Orang Menunda Mempersiapkan Dana Masa Depan :

    1. Merasa Belum Urgent, Toh Masih Lama Banyak orang yang tidak mau mempersiapkan dana yang akan dipergunakan di masa mendatang, toh masa itu masih lama, Jadi belum urgent untuk dipersiapkan sekarang. Sebagai contoh, anak Pak Agus yang umurnya masih 5 tahun…Mungkin Pak Agus belum merasa perlu untuk menyiapkan dana kuliahnya pada saat usianya 17 tahun nanti, toh masih ada waktu 12 tahun lagi. Justru karena kita masih punya waktu 12 tahun lagi, kita bisa menyisihkan uangnya sedikit-sedikit saja dari sekarang. Sebagai informasi, kalau kita terlambat mempersiapkan dana tersebut dan baru mempersiapkannya ketika umur anak kita sudah 14 tahun, maka kita hanya punya waktu 3 tahun untuk mempersiapkannya…Kebayang kan betapa berat beban kita nanti untuk menyiapkan dana tersebut hanya dalam waktu 3 tahun…
    2. Merasa Tidak Perlu Lagi, toh Sekarang Sudah Punya Cukup Dana Ada sebuah cerita nyata dari sebuah seminar keuangan yang dipandu Safir Senduk di Bandung. Seorang wanita tiba-tiba maju untuk sharing… “Pak Safir, saya pengusaha dengan dua orang anak, beberapa tahun lalu saya baru memasukkan anak pertama saya ke SD dengan biaya sendiri, dan pada saat itu saya masih meremehkan arti sebuah persiapan, maklumlah bisnis saya sedang bagus-bagusnya saat itu…”; “Lantas ada teman yang menawari saya produk asuransi pendidikan, saya pikir waktu itu buat apa saya ambil produk semacam itu, toh dana saya masih cukup untuk membiayai sekolah anak saya yang kedua nanti. Namun karena kasihan pada teman saya itu yang terus mondar mandir menawari saya, akhirnya saya ambil juga produk yang dia tawarkan…:) “. Para peserta seminar mulai terdiam menunggu klimaks dari cerita ini… “Tahu nggak? Ketika anak kedua saya mau masuk SD, bisnis saya agak terguncang…Toko yang selama ini laris terpaksa harus ditutup karena kami digusur oleh pemilik gedung. Akhirnya, justru asuransi pendidikan itulah yang menyelamatkan sekolah anak saya. Wah saya pikir waktu itu saya ambil karena kasihan, eh sekarang saya yang harus dikasihani karena toko saya ditutup. Intinya adalah jangan terlena dengan kekayaan atau dana yang telah kita miliki sekarang. Bagaimanapun itu bukanlah jaminan kita bisa membayar pengeluaran di masa mendatang. Jaminan kita adalah berapa besar jumlah yang kita sisihkan hari ini untuk pengeluaran masa mendatang…
    3. Merasa Sudah Tidak Perlu Lagi, toh Penghasilan Sekarang Sudah Besar. Karier tinggi dengan gaji besar membuat orang merasa nyaman. Belum tentu ! Penghasilan besar yang kita miliki sekarang bukan jaminan bahwa di masa mendatang penghasilan kita akan lebih besar lagi…PHK, resesi ekonomi, perampingan perusahaan besar-besaran, pengambilalihan perusahaan oleh pihak lain bisa membuat penghasilan kita tidak bertambah atau bahkan berkurang dari penghasilan yang sekarang. Jadi jangan andalkan penghasilan kita yang sudah cukup besar sekarang, lebih baik kita sisihkan sebagian untuk pengeluaran masa mendatang.
    4. Pasrah, Biarkan Saja Hidup ini Mengalir Seperti Air, Nanti Pasti Akan Ada Jalannya. Ini alasan paling antik yang sering terdengar dari ratusan orang. Persiapan? Aaah, gak usahlah. Biarkan saja hidup mengalir seperti air, nanti juga ada uangnya. Air memang mengalir, tapi kita kan bukan air. Kita manusia yang mempunyai hak untuk menentukan kemana kita kita dan keluarga kita akan kita bawa mengalir. Banyak sekali kita lihat “orang-orang air” ini menyesal ketika waktunya tiada, ketika usianya 40 – 50 tahun dan mereka tidak bisa menunaikan ibadah haji seperti yang mereka harapkan, pensiun layak seperti yang mereka inginkan, dan ironisnya mereka sadar bahwa umur mereka tidak bisa diulang untuk mendapatkan kesempatan memperbaiki semuanya. Kesimpulannya air memang mengalir, namun kita yang tentukan arah aliran kita sendiri. Masa iya kalo airnya ke got kita mau ngikut, sebisa mungkin kita hindari kan? Namun setelah berusaha ternyata masuk ke got juga, barulah kita boleh pasrah karena itu sudah kehendak Yang Maha Berkehendak……………………
    GRATIS…….Jika Anda ingin mengetahui besar nilai Manfaat Tunai dan Perlindungan saat Pensiun, silahkan kirim data Anda = nama sesuai ID, Tanggal Lahir, Pekerjaan, Perokok/bukan Perokok serta besar dana yang akan ditabung. Kami akan kirim balik ilustrasi BERMANFAAT tersebut lewat email atau pos kilat!! GRATIS…….
    Selamat Menabung demi JAMINAN MASA DEPAN SEJAHTERA dan PENUH MAKNA.
    Hormat kami,
    Budi Santosa,ST
    prudarben@yahoo.com / prudarben@gmail.com

  2. Mas tex..
    Nek arep neng jimbung dr rmh ki lewat mn?
    Dr dl g tau…
    (Ccck..G prnh apal)
    Kwkkk

    Blz sedetail2ny..
    Nek enek peta yo sekalian pake..

    Kw kae jd nyetak foto di ayu?
    Murah lho!!

    Eh printer all in 1 tu bgs g ya?

    Rep tuku..cariin datane yo..

    Klo dh dbls.sms aq yow

    Thax b4

    Salam buat mba ary n ponakan q…

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s